•           

  •          Animated Pictures Myspace Comments


  • Statistik Blog ini

    • 602,108 Kali
  • Tentang Blog Ini

              TopOfBlogs
            
             My BlogCatalog BlogRank
             PageRank Checking Icon
          
          
            Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net
        


       
             
       
  • Tentang Anda

             Free Hit Counters
        IP
    free counters
  •    Top Blogs            server monitor
               
               Blog directory
               Blog directory
              
              Page copy protected against 
web site content infringement by Copyscape
    Add to Technorati Favorites

Cicak Vs Buaya Kapolri Terpaksa Minta Maaf

CicakvsbuayaKepala Polri Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri meminta maaf atas pernyataan Kepala Bareskrim Komjen Susno Duaji soal “cicak dan buaya”.

“Itu pernyataan oknum, bukan representasi institusi,” kata Kapolri dalam pertemuan dengan pemimpin redaksi media massa di Kantor Menkominfo, hari Senin (2/11).

“Saya pun bagian cicak, penyidik KPK adalah anggota kami juga,” ujar Kapolri yang meminta agar persoalan cicak dan buaya tidak lagi digunakan di media massa.

“Kita akan tindak lanjuti secara internal atas pernyataan cicak dan buaya,” kata Kapolri.

Sumber Kompas.com

7 Tanggapan

  1. Kasus lama ya ini mas, cuma gimana nih nasib susno ya

    Boneka Flanel Kaos Flanel

  2. PORNO SEX BALI

  3. Permintaan maaf kapolnas Hendarso taklah cukop, dia pembunuh bagi anak bangsa sendiri. Otak dia sudah dibuang, maka saat ada perintah bunuh pengganas dari CIA Amerika Syarikat, yang dibunuh penduduk tak berdosa, CIA pun dibohong kapolnas tu. Lantas Mungkinkah Nasional Demokrat boleh menjadi sebuah parti masa depan kalau pemimpinnya Surya Paloh orang Aceh, yang tidak disukai tentera dan elit kuasa Indon. Dan dimana kemaluan Yudhoyono, di manakah pula tu, yang datang mendekat-dekat kepada kami, merayu pada kami kerajaan Malaysia? Ingat, jangan mahu dialihkan perhatian. Bergeraklah. Kami tak yakin rakan-rakan mahu bergerak, sebab macam pemimpin kamu, rakan-rakan hanya bicara semata dan tidak beramal, bergerak nyata, seperti rakyat Thailand. Tak Malukah rakan-rakan mahasiswa Indonesia kepada pemuda Thailand yang gagah dan berani melawan pantang menyerah terhadap status quo Abhisit, boneka tentera Thailand. Kami tak protes kepada kerajaan kami Malaysia, kerana kami semua tanpa kecuali disejahtera dan disampaikan pendidikan baik dan murah buat kami semua SeMalaysia untuk poket kami, saat rakan-rakan dibodohi menteri pendidikan dengan janji tanpa bukti nyata. Baharu diberikan hak-hak kalau rakan-rakan bertanya dan memperjuang terus-terusan. Kenapa rakan-rakan biarkan berterusan kerajaan macam tu ..

    Pertama, bagaimana memaknai pengakuan dosa Sri Mulyani hari ini yang mengaku ia benar-benar membuat kesalahan dan meminta dimaafkan, masyaAllah. Siapa yang meminta dia supaya berkilah dan berdiplomatis macam tu lagi. Mungkinkah itu direka presiden terkuat negeri jiran? Bagaimana nasib wang 6,7 trilion yang ditelan angin dan masa dari skandal bailout bank Century tu. Bayangkan kalau wang sebanyak tu untuk rakan-rakan mahasiswa yang miskin di negeri jiran tu. Rakan-rakan mahasiswa yang ibubapa tidak mampu di Nusantara tu pastilah mampu berskeolah di universiti seluruh Indonesia tanpa orangtua mereka ebrsusah payah. Tapi itu tidak berlaku dalam kerajaan di bawah Yudhoyono yang menteri pendidikannya pandai mengalihkan perhatian macam presiden tu pula dengan perlbagai cara dan membunuh anak-anak bangsa sendiri harapan masa depan negeri tu. Tentu macam kes macam tu (dahulu BLBI kalau tak salah kami paham), wang skandal “atas nama” penyelamatan ‘krisis pertama bank pertama yang bukan bank semua’ tu pun nak hilang ditelan masa pula.

    Mengapa rakan-rakan tak ada yang menggerakkan melawan status quo, kini di bawah Yudhoyono, selepas faham kini Indonesia dah kembali ke masa Order Baru macam Suharto dengan pendekatan halus tetapi tetap tidak menghasilkan hal-hal berguna dan bepemikiran jelas dan merata bagi mensejahterai rakyat tu. Kenapa rakan-rakan tak ada yang menggerakkan macam rakan-rakan kita yang gagah berani di Thailand. Apa rakan-rakan di Indoensia tidak malu sangat dengan rakan-rakan campuran bumiputera dan keturunan Cina Thailand yang gagah berani melawan status quo tu.

    Perkara Sri Mulyani, nyata dia yalah inteltual ulung, yang nanti nak menjebak kerajaan Yudhoyono selepas kepergian Mulyani. Yudhoyono maju kena mundur pun kena. Selepas skandal blunder dan palsu operasi “atas nama” membanteras keganasan yang membunuh keji dan serampangan orang-orang awam tak berdosa, semata kerana projek tempahan dari CIA, kerajaan / kerajaan Indonesia main serampangan membunuh orang awam dengan menuduh mereka pengganas. Ini blunder sangat. Itukah Pancasila sila kedua. Malang sangat, keluarga penduduk tak berdosa itu tidak dibela pembela-pembela ulung, kami jadi ebrtanya adakah Nusantara mempunyai pembela uaung bahkan bagi penduduk sendiri. Dimana Buyung Nasution, yang suka bicara tu. Dimana Mahendra Datta. Dimana yang lain. Nusantara masuk bangsa kegelapan. Dimana syarikat pembela Muslim Indonesia. Teruk sangat kerana Yudhoyono justeru merestui kekejaman kapolnas yang sebentar lagi nak membunuh Susno. Berhadiah tertusuk di belakang, kembali terperangkap ke dalam permainan individu elit berkuasa. Kapolnas menusuk punggung Yudhoyono dengan operasi palsu membanteras keganasan, membunuh orang-orang tidak bersalah. Nanti bila terungkap oleh syarikat-syarikat hak asasi manusia bahawa terbukti yang dibunuh berkali-kali selama ni yalah orang-orang tak berdosa, Yuduhoyono nak digantung mati oleh Mahkamah Jenayah Antarabangsa, kerana harus bertanggung jawab untuk sebuah kejahatan kemanusiaan terkejam dunia abad baharu ni.

    Teruk lagi otoriti tu main tuduh di kami Malaysia terlibat. Di kami tidak ada pengganas dan keganasan, kerana kami negara beradab, berperikemanusiaan, bukan semata teori dan bicara, negara kami mensejahterakan, memakmurkan, memberi pendidikan umum dan ugama baik. Di kami tak ada pengganas dan keganasan bukan kerana ISA (the inetrnational security act) tapi kerana kami pemimpin-pemimpin mensejahterai dan memanusiaakan SeMalaysia. Di Indonesia pengganas dan keganasan justeru datang dari negara, bawahan-bawahan persiden di polis yang otak dan ahtinya dah hilang, cip otak tu dah diganti dengan cip kekejaman, yang melanggar kemanusiaan sejagat, bagi mengalihkan perhatian dari kemungkinan usaha pemakzulan banci parti Golkar dan PDIP melalui sebuah pintu skandal bank Century tersebut. Sri Mulyani ditarik oleh Bank Dunia. Presiden tu nampak sendiri mempertanggung jawabkan skandal yang berlaku di saat undi 2009 yang bertujuan memenangi dia. Di Indonesia, tak ada wang tak menang, itu sebuah keniscayaan, menguatkan teori bahawa wang tu digunakan pemenangan Yudhoyono. Segala perkara hingga kini semua bermakna mengalihkan perhatian dari seawal ketidak absahan kemenangan Yduhoyono yang tdiak sah; tetapi rakyat Indonesia kurang cerdas macam kami dan Thailand. Lagipun, usaha pemakzulan menjadi gagal selepas pemimpin Golkar parti kini bermesraan dengan Yudhoyono. Aburizal harusnya dibuang dari kepimpinan parti tersebut. Ini tugas berat parti-parti lain yang ebrpihak rakyat, khususnya parti PDI-P, Hanura dan PKS dan PPP – kedua-dua diubah meskipun dalam koalisi pelukan permainan Yudhoyono yang tak faham demokrasi yang benar. Mereka harusnya menggerak rakyat bagi membawa Presiden haram tu ke pemakzulan dan rapat-rapat akbar yang berujung demo dan rusuhan macam Thai. Tapi mana mungkin pemimpin-pemimpin ‘pembangkang’ Indonesia semua banci dan impoten. Harusnya rakyat dan khususnya rakan-rakan mahasiswa malaysia belajar dari kehebatan gerakan kaos merah Thailand yang berani sangat menentang kerajaan Abhisit Vejjajiva, boneka tentera dan kerajaan status quo Thailand. Raja status quo itu sebentar lagi mati. Thaksin Shinawatra yalah kaya teguh pendirian dan berpihak rakyat, sempat digulingkan dengan rampasan kuasa tak berdarah. Thaksin yalah pahlawan rakyat. Yudhoyono mungkin pengkhianat rakyat. Dia mensejahterakan khususnya penduduk desa dan mengubati mereka dengan percuma, gartis. Ini tidak dilakukan Abhisit apalagi Yudhoyono yang dua-duanya berpihak kumpulan dan status quo. Bila Indonesia nak berubah, harus ada pemimpin hebat macam Thaksin-Thaksin yang mahu berkorban harta benda dan fikiran bagi mengembalikan Indonesia ke reformasi. Mungkinkah. Tokoh-tokoh yang ada impoten dan banci. Mungkinkah organisasi sosial macam Kebangsaan Demokrat mampu menjadi parti. Mungkinkah Parti Kebangsaan Demokrat, kalau pemimpinnya Surya Paloh yalah orang Aceh. Mungkin sahaja, kalau mereka belajar dari keberanian rakyat Thailand. Kelmarin, Yudhoyono datang kepada kami, meminta macam-macam. Tak Malukah dia berjalan bergaya berwibawa palsu. Padahal negeri yang dipimpinnya dimiskinkan rakyat tu. Kemaluan Yudhoyono mana. Kenapa rakan-rakan tak sedar kalau kapolnas Hendarso, menkokuman Djoko Suyanto dan presiden tu boleh jadi diseret ke Mahkamah Jenayah Antarabangsa, kalau syarikat-syarikat hak asasi manusia kebangsaan dan antarabangsa kritikal terhadap ketiga-tiganya. [Bila ada opini yang lain majukan sahaja ke kami: sitihabibahbintiibrahim@msckl.my ].

  4. EGGY SUJANA cs vs. AHMAD RIFAI cs
    Aku setuju kali dengan opini kisskiss cs.
    Kali ini aku ingin kritisi argumen Eggy, yang sering diburk-burukkan sebagai pengacara hitam, versus Ahmad cs. Aku lihat Eggy orang logis dan hebat. Di TV bang ONE pagi ini Eggy tetap memperlihatkan hal itu, Eggy cerdas kali dengan berkata bahwa proses hukum atas Bibit Chandra, atau menurut saya terhadap siapapun yang sudah ada bukti-bukti awal sangkaan tindak pidana musti dilanjutkan. Negara ini negara hukum, Bung! Bukan negara opini dan perasaan yang menggampangkan alasan situasi darurat! Tidak ada alasan kuat untuk menghakimi polisi dan kejaksaan dan memihak Bibit Chandra hanya karena mereka nampak baik dan bersih, semua perlu dibuktikan di depan pengadilan yang fair. Siapapun sama di hadapan Hukum, ya nggak? Proses paling benar dan adil haruslah melalui pengadilan.
    Ahmad Rifai dan Amir Syamsudin dari Tim 8 merekomendasi proses itu dihentikan jelas salah besar apapun alasannya. Amir melihat kondisi saat ini darurat, itu bohong besar, tak pantas pengacara ternama bicara macam itu; Tim 8 terjebak terperangkap total diperalat SBY, yang mengikuti pola-pola cari aman gaya Suharto! Ini kesalahan besar pendekar-pendekar pengacara/pembela gaek seperti Buyung dan juga Todung ML. Tim 8 harusnya sadar bahwa mereka diperalat oleh SBY dan mundur demi rakyat dan kita mahasiswa. Amir maupun Tim 8 telah mendefinisikan keadaan darudat seenak udelnya. Tidak ada hal apapun saat ini apalagi mengatas namakan keresahan masyarakat dijadikan alasan keadaan darurat. Ini negara hukum! Bayang-bayang keresahan masyarakat kalaupun kelihatan dan ada tidak boleh membatalkan proses hukum, disni polisi dan jaksa ditantang untuk mampu membuktikan. Karena kalau tidak maka justru rakyat dan kita mahasiswa akan mengamuk tidak terkendali. Proses peradilan jalan terus, dan kasus baiout ilegal Bank Century juga harus dijalankan! Kita anggap argumen Eggy jitu dan benar 1000 persen bahwa semua harus diproses dalam pengadilan. Bukti-bukti awal cukup menyeret Bibit Chandra. Mereka hanya mengelak begitu ketahuan, sama seperti Antasari, yang dijebak dan terjebak. Setiap pejabat KPK harusnya waspada, sebab mereka mendapat gaji tinggi dan akses besar dan fasilitas cukup. Mereka manusia biasa yang bodoh menjebakkan diri. Seperti Antasari, Bibit Chandra pun terlena dan lalai, terjebak dalam iming-iming suap. Sikap lalai berat menyangkut kepentingan negara/publik ada proses hukumnya. Semua proses harus berjalan cepat dan jangan sampai memberi kesempatan kepada SBY menjabat 5 tahun lagi tanpa membangun negara seperti maraknya pembangunan era Suharto; Suharto jelas, SBY tidak jelas! Proses hukum Bibit Chandra dan Antasari jalan terus, dan harus bisa menjebloskan mereka dalam bui, begitu pula proses Bank Century harus jalan terus untuk menjebloskan Budiono ke Cipinang. Kita harus sadar itulah sebabnya Budiono diberi kursi empuk sebagai wapresnya SBY, ada apa? Banyak yang melihat sebagian dana talangan Bank Century untuk membiayai kampanye SBY, karena waktu itu tim SBY ketakutan dikroyok Mega, Prabowo dan Wiranto, maka Budiono dijanjikan jabatan wapres.
    Proses hukum di pengadilan ini harus jalan terus. Semua akan ketahuan nanti siapa salah siapa benar. Kalau di Caina, mereka langsung ditembak mati. Kalau SBY berani menempuh jalan itu maka negeri rakyat dengan 1001 derita ini akan berhenti, dan majulah Indonesia. Tapi kali ini negeri ini lagi lagi mendapat pemimpin negara yang palsu. Semua musti kita hentikan sekarang juga, kita musti jalankan People Power, dengan berbagai siasat dan cara, jangan patah arang, kawan, kita selalu solid dan bersama, kita ambil keputusan bila Tim 8 hanya sekadar alat SBY dan SBY tetap tidak jelas! Tak ada kekuasaan sekalipun di dunia ini yang seenaknya dan boleh mengentikan proses hukum. Ini negara hukum, kawan! Segala hal penyalahgunaan negara hukum harus berhenti. Eggy benar, ujung permasalahan negara kita kali ini adalah Presiden SBY itu sendiri yang tidak mennjukkan ketegasan. Kita semakin paham SBY selalu berbohong dan penuh kepura puraan. Tiap hari, tiap jam, tiap detik, dengan lidahnya yang tak bertulang! 5 tahun berlalu tanpa prestasi siginfikan, dan 10 tahun pada 2014 akan lewat tanpa pembangunan signifikan. Suhato berakhir dengan pembangunan pembangunan masif dan luar biasa, kami akui, masih lebih baik daripada SBY yang seperti kentuty dan kurang ajar kepada rakyat dan kita semua. SBY pandai berbohong dengan permainan kata kata dan mengelabuhi kita mahasiswa dan seluruh rakyat negeri ini, sehingga kita tidak mendapat apa-apa yang berarti. Hanya si kaya yang menikmati, si miskin mati. Tidak seperti Malaysia dan negara-negara lain di Asia ini yang justru merdeka lebih belakang, Indonesia sengaja tidak dibagun fasilitas fasilitas ramah publik seperti jaringan KRL dan monorail yang banyak, yang handal, aman dan nyaman dan murah, sementara di negeri dengan rezim biadab ini, listrik dengan alasan macam macam selalu dipadamkan bergilir terus-menerus, Uli benar kok. Kami tambahkan, juga GDP disini tidak meningkat dengan nyata kecuali statistik bohong, ini selalu dibesar besarkan SBY dan menteri ekonominya semakin menunjukkan kebohonga mereka untuk mebohongi media nasional dan internasional, dan tidak ada matauang bernilai. Rupiah tetap di kisaran di atas Rp8000 per satu dolar, ini sesungguhnya sudah kiamat, tidak bisa rezim ini disebut pemerintah atau negara ini disebut negara kecuali kampung besar yang dikuasai boneka mafia pemeras hasil bumi rakyat/negara pemilik sah, rupiah tak ada nilai sama sekali. Rakyat terpaksa mengeluarkan banyak rupiah itupun kalau mereka ada rupiah cukup). Hal kecil saja, SBY membiarkan pimpro pimpro tidak menyediakan fasilitas fasilitas publik pokok seperti WC WC umum yang harusnya gratis (lazim di semua negara manapun) yang bersih tanpa dipungut bayaran, dan rupanya inilah negaranya di bawah rezim SBY yang tidak jelas, negara yang membiarkan abadinya permakelaran, markus-markus, dan yang lain banyak lagi. Maka PROSES HUKUM TERMASUK KASUS TERPENTING BAILOUT ILEGAL BANK CENTURY HARUS JALAN TERUS. HAJAR BUDIONO YANG SOK SUCI TAPI BAJINGAN! KALAU TIDAK, KITA LAKSANAKAN PEOPLE POWER, MENGUGAT DAN MENJATUHKAN SBY YANG TIDAK BECUS DAN TIDAK JELAS.

  5. […] Cicak Vs Buaya Kapolri Terpaksa Minta Maaf Kepala Polri Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri meminta maaf atas pernyataan Kepala Bareskrim Komjen Susno Duaji soal “cicak dan buaya”. “Itu pernyataan oknum, bukan representasi institusi,” kata Kapolri dalam pertemuan dengan pemimpin redaksi media massa di Kantor Menkominfo, hari Senin (2/11). “Saya pun bagian cicak, penyidik KPK adalah anggota kami juga,” ujar Kapolri yang meminta agar persoalan […] […]

  6. Salam kenal …
    kira2 menurut mas Avandi siapa yang keluar jadi pemenang ? mungkinkah cicak …..?
    informasi Mas Avandi Linknya sudah saya pasang, gantian tolong blog saya di : http://brijakartaveteran.blogspot.com
    .
    Salam sukses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: